Tubuh yang sihat melahirkan pemikir yang kreatif dan inovatif. Bagi melahirkan kesetiaan dan kesediaan kepada Agama, Bangsa dan Negara, Barisan 33 akan membuka gelanggang-gelanggang persilatan di seluruh negara :- dari bandar ke desa atas nama Gelanggang Gerak 33.

Kecintaan kepada budaya dan warisan bangsa akan membentuk satu peribadi yang mulia dan jitu - menghormati yang tua, mentaati agama dan seterusnya mempunyai sikap mempertahankan agama, bangsa dan negara.

Yang dinikmatkan kebijaksanaan menjadi Pendeta, yang dikurniakan kegagahan menjadi Pendekar, yang dilimpahi usaha menjadi Bentara, yang dianugerahkan kemuliaan menjadi Betara, dikata melayu itu sifatnya ada 5 - Bertuhan, Bertuan, Bertaulan, Berpengetahuan dan Budiman.

Melayu itu jatidirinya teguh tetapi tidaklah sampai menongkat langit, sikapnya merendah diri tetapi tidaklah sampai menyembah bumi, santunnya tinggi tetapi tidaklah sampai boleh direbahkan, hidupnya mudah tetapi tidaklah sampai diremehkan, katanya indah - sindir dalam seloka, kejinya dalam madah, pesanannya dalam ungkapan, siratnya dalam suratan.

Melayu itu teguh hatinya bak gunung, memacak alam meredah samudera, budimannya bak pohonan; lebat buahnya berkongsi anugerah tuhan, rimbun daunnya memayungi alam.

Paksinya pada satu tuhan, setianya pada satu raja, Korbannya pada satu negeri, baktinya pada satu taulan; pantang anak melayu menduakan tuhannya, menderhaka pada rajanya, memecahkan taulannya, mengengkari pengetahuannya dan menjauhkan budimannya.

Biar mati anak jangan mati adat, biar mati adat jangan mati negeri, biar mati negeri jangan mati rajanya, biar mati raja jangan mati tuhannya.

Gelanggang Gerak 33 tidak hanya mengajar ilmu persilatan tetapi juga adab dan adat melayu, sikap dan tauladan muslim seterusnya teknik-teknik kawad Barisan 33 selain kaedah-kaedah kawalan keselamatan seperti menjaga VVIP. kawalan lalulintas dan lain-lain.

 

Ikuti kami di Media Sosial: